Saturday, October 6, 2012

Syita'

i.

Syita'. 

Lahiriahnya, mampu dirasa dan dilihat. 
Juga, menyerap ke dalam tiap-tiap urat darah, bawa rasa.
Itu Syita'.

Kitaran bumi. 
Walau di mana pun seseorang itu berada, bumi tetap bergerak pada paksinya dan mengikut sunnatullah. Dipayungi awan, beralaskan tanah.

Kadangkala, ada juga taufan, badai juga gempa yang melanda bumi. Namun begitu, bumi tetap pada paksinya, bersama-sama medan graviti. Seiring.

Seharusnya;

Manusia juga, begitu bukan?


ii.

Pada akhir luruh, dia menitip kata;

Aku tinggalkan kamu satu persoalan sahabat,
"Tika senang, ke mana kita pulang?"

Hingga bertemu lagi


- Yang Jauh

6 comments:

Anonymous said...

ehem2..sakit tekak lak...hahaha

Anonymous said...

anon, erk?

mahu tonik tekak ke? hahaha

-najwa

Anonymous said...

haha..tak perlu tonik..air masak je pun dah ok..

Anonymous said...

haha..tak perlu tonik..air masak je pun dah ok..

Najwa Najihah said...

nampaknya tadi minum air tak masak ye. haha...

kena cuba air masa syita'. lagi...yummy! haha...

tajnur salam said...

Assalamualaikum wbt
Syita` hanyalah disebabkan kecondongan paksi bumi berputar dan berpusing yang agak jauh dari garisan khatulistiwa. Namun kita namun saja nampak saja gunung dan bumi jumud (tidak bergerak) namun ia tetap beredar! Surah Annaml:88 وَتَرَ‌ى الْجِبَالَ تَحْسَبُهَا جَامِدَةً وَهِيَ تَمُرُّ‌ مَرَّ‌ السَّحَابِ ۚDan engkau melihat gunung-ganang, engkau menyangkanya tetap membeku, padahal ia bergerak cepat seperti bergeraknya awan;
Bukankah gunung memaku bumi supaya tidak bergerak dari paksinya? Surah AnNaba`:7 وَالْجِبَالَ أَوْتَادًا Dan gunung-ganang sebagai pancang pasaknya?
Sememangnya manusia pun begitu. Manusia yang diteguhkan hatinya dengan kebenaran Tuhannya. Surah AlKahfi:14 وَرَ‌بَطْنَا عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ إِذْ قَامُوا فَقَالُوا رَ‌بُّنَا رَ‌بُّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْ‌ضِ لَن نَّدْعُوَ مِن دُونِهِ إِلَـٰهًا ۖ لَّقَدْ قُلْنَا إِذًا شَطَطًا Dan Kami kuatkan hati mereka (dengan kesabaran dan keberanian), semasa mereka bangun (menegaskan tauhid) lalu berkata: "Tuhan kami ialah Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi; kami tidak sekali-kali akan menyembah Tuhan yang lain dari padanya; jika kami menyembah yang lainnya bermakna kami memperkatakan dan mengakui sesuatu yang jauh dari kebenaran."
Wallahualam